Jumat, 16 Februari 2018

Nonton Sendiri Itu Tidak Aneh

Apa anehnya nonton sendirian? Tidak ada.
Ya, tidak ada yang aneh dengan orang-orang yang hanya membeli satu tiket nonton di bioskop untuk dirinya sendiri. Soalnya sering sekali teman-teman saya ngatain saya aneh karena saya sering ke bioskop untuk nonton sendirian. Plis lah, tidak ada yang aneh dengan saya. Apa lo, apa lo.
Sebelum ngatain saya “Dasar Jomblo Sok Mandiri”, sini kuberitahu kalian beberapa keuntungan dari nonton sendirian:


Tidak akan terlambat masuk ke bioskop akibat nungguin teman.
      Saya tidak suka telat masuk ke dalam studio bioskop. Selain merugikan diri sendiri akibat tidak menonton beberapa menit adegan pembuka, telat masuk juga merugikan orang lain yang nonton. Kan males ya lagi asik nonton trus segerombolan orang tiba-tiba lewat depan kita, aih resek. Merangkak woi, merangkaaakkk! Nah, kalau nonton rame-rame biasanya gini nih kasusnya. Ku tak suka tunggu-tungguan. Saya mending masuk duluan deh trus nanti terpaksa keluar lagi jemput teman dari pada nungguin untuk masuk bareng. Apalagi kalau ini film yang sangat ingin ku tonton.


Kemungkinan kecil untuk kehabisan tiket.
      Saya ingat banget dulu mau nonton Inception tapi selalu kehabisan tiket. Sebenarnya ada sih tapi paling tinggal dua atau tiga. Kalau pergi ramean sama your geng, pasti agak kurang ajar ya kalau bilang “Eh, saya aja ya yg nonton. Kalian tak usah dulu”. Muahahahh. Jadinya saya nonton sendirianlaahhh... Dapat tiket walaupun depan banget Ya Allah, leherku sakit nonton inception mana berat dan lama pulak filmnya.


Bebas pilih film yang mau kau nonton, seaneh apapun film itu.
      Film terakhir yang kunonton sendirian adalah The Greatest Showman, beruntung masih sempat nonton film bagus-epic-suka-sekalilah-sama-soundtracks itu. Besoknya, filmya sudah turun layar. Ya nasib tinggal di kota kecil dengan bioskop cuma satu. Coba ku tunggu sampai ada teman yang mau nonton film itu juga, filmnya sudah keburu turun layar. Nonton Marlina: Pembunuh dalam empat babak juga sendiri karena “Idih, film apa itu?” adalah reaksi temanku saat kuajak nonton. Hahahah. Padahal filmya apik sekali T.T


Menghayati film sepenuh hati.
      Iya, walaupun saya suka nonton film sendiri, saya juga tidak jarang nonton bareng sama teman-teman. Kalau nonton dengan orang lain, biasanya saya juga mengomentari film bareng teman. Apalagi waktu nonton Dilan kemaren, eettt dahh! Berisik banget kami ngomentarin gombalannya Dilan, hahahah. Saya tidak terlalu merasa bersalah agak berisik di bioskop soalnya nontonnya juga bareng penonton-penonton “berisik” lainnya.
Kalau kamu nonton sendiri, tak bakalan adalah itu ngomentarin “Aktingnya Tantowi Yahya kayak lagi mau bawain kuis yah!” pas nonton Eiffel I’m In love 2 kemarin.
Coba kamu nonton sendiri, mungkin kamu bakalan nangis pas Tita akhirnya dilamar sama Adit, soalnya kamu menghayati kesedihan tita yang udah LDR dengan cowok posesif selama 12 tahun tapi ga dilamar-lamar. Mungkin loh.

      Bebas kalau mau nangis.
Ya itu, kalau nonton sendiri kamu ga bakalan malu kalau nangis pas adegan Tita dilamar Adit atau adegan Milea dan Dilan memproklamirkan cinta mereka. Iya, bikin kamu pengen nangis karena Kamu Jomblo. Kamu kasihan sekali. Sudahlah tak usah sedih! Etapi saya kalau nonton rame-rame juga ga bakalan malu kok kalau mau nangis. Nangis mah nangis aja,

Itulah manteman beberapa keuntungan kenapa saya tuh suka nonton sendiri. Nonton sendiri adalah pilihan. Jangan takut bakalan ditanyain “Kok nontonnya sendirian aja mb/mas?” sama petugas tiket bioskop. Mereka ga sekepo itu kok, paling mereka hanya ngomong dalam hati. Hahahahh. Atau untuk pasangan yang pengen nonton tapi ga ada yang jagain anak. Bisa kali gantian nonton dan jaga anaknya, sekalian me time begituh :p


Jangan sampe kelewatan nonton film yang ingin sekali kamu tonton hanya karena alasan “Ga ada yang temenin nonton”. Ah elah... Ingatlah, nonton itu bukan main badminton yang butuh dua orang baru bisa main! 

Selasa, 13 Februari 2018

Be Grateful

Siapa dulu yang waktu masih kecil sering dibilangin “Kamu ga liat itu anak2 di Afrika banyak yg kelaparan tapi kamu malah ga habis makannya”. Alhamdulillah saya kayaknya nda, nasi ku selalu habis. Makan nasi lauk gula pasir aja habis kok. Banyak makan sejak dulu, hahahah.

Kalau sedang mendapat keberuntungan atau hal-hal yang baik bersyukur tuh seperti otomatis. Tapi kalau lagi biasa-biasa aja atau malah dapat musibah, bersyukur juga ga?

Bersyukur sambil melihat ke bawah. Seberapa sering sih kita kalau sedang di titik terendah kehidupan *halah*, kita sering diingatkan atau mengingatkan diri sendiri kalau masih banyak manusia yang hidupnya jauh lebih susah atau lebih menderita dari kita? Kalau lagi mikir “Yaelah, hidup kok gini-gini aja ya?”, kemudian ada yg berbisik “Hey, kamu harus bersyukur. Banyak wanita di luar sana yang pengen kerja tapi ga dibolehin sama suaminya”.  Atau kebalikannya, ibu-ibu yang sudah butek ngurusin kerjaan domestik kayak Mpok alfamart mungkin ada yang bisikin “Hey, kamu harus bersyukur, banyak jomblo di luaran sana yang pengen nikah tapi, ah sudahlah” *Iyaaa, saya nda tersinggung...

Makanya itulah saya kadang mikir, kalau saya jadi anak Afrika atau Papua yang bisa terancam mati karena kelaparan kapan saja, saya bersyukurnya gimana ya?

Padahal Allah bilang loh “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku akan sangat berat”

Bisakah kita bersyukur tanpa melihat ke bawah?  Bersyukur sambil tetap memandang lurus. Bersyukur tanpa embel-embel. Be grateful with no terms and conditions.
Bersyukur yang tulus kepada Sang Pencipta. 

Belajar ah sekarang, sedikit-sedikit. Pelan-pelan.

Kamis, 14 September 2017

Menikah dan Tujuan Hidup

Beberapa waktu yang lalu, sepupuku bilang  “Nikahlah Wa! Kalau kamu nikah hidupmu bakalan lebih terarah, tujuannya bakalan lebih jelas”

Isu nikah di usia kayak saya ini emang greget banget sih, hahahh. Orang-orang greget pengen saya nikah dan saya greget sama orang-orang yang nyuruh-nyuruh nikah. But, bukan itu yang pengen saya bahas. Saya mau bahas soal pernyataan sepupuku di atas “Nikah bakalan bikin hidupmu lebih terarah dan tujuan lebih jelas”. Memang iya?

Btw, sepupuku yang membuat pernyataan di atas adalah seorang ibu 2 anak. She’s a working mom with excellent career. Lagi nyusun disertasi S3 pulak. Hebat pokoknya and I’m proud of her! Dia mah nikah muda soalnya calonnya waktu itu udah kebelet nikah dan terkejar usia  (hahaha, kidding sist!). Saya yakin, kalaupun dia ga nikah muda saat itu, dia akan tetap punya karir yang cemerlang dan mungkin lanjut sekolahnya ke luar negeri.

Hidup yang lebih terarah dan punya tujuan jelas itu bukan milik yang sudah menikah. Selain punya anak, apa tujuan hidup pasangan menikah yang tidak bisa jadi tujuan orang yang belum menikah? Yang single trus tujuan hidupnya juga punya anak bisa kok, lol! Kecuali tujuan hidupmu murni “Menjadi istri yang baik” mungkin memang harus nikah dulu baru bisa terwujud.

Mungkin ada yang tidak dapat membedakan tujuan dan kewajiban. Menikah itu bukan bikin tujuan hidup lebih jelas tapi bikin sederet kewajiban baru. Sebelum menikah kita punya kewajiban jadi anak yang berbakti, warga negara yang baik, atau karyawan yang patuh. Bikin pasangan bahagia, anak terawat dan terdidik dengan baik di rumah mah bukan tujuan yah, itu lebih ke kewajiban. Mudah-mudahan, menikah tidak malah membuat lupa dengan kewajiban yang lain dalam kehidupan.

"Menikah tuh bikin lebih semangat kerja", agar cicilan rumah terbayar dan biaya pendidikan anak terpenuhi? itu mah kewajiban ya sodara-sodara. Siapa setuju? ;p

Intinya, para single ladies ayo kita buktikan bahwa kita tuh punya tujuan hidup jelas dan terarah! Muahahhah.

Dan buat yang sudah nikah, mari kembali menelaah perbedaan kewajiban dan tujuan hidupmu. Apa jangan-jangan malah ga punya tujuan hidup? Ya gapapa sih, terserah yang menjalani kehidupan.